Kecewa, Ratna Sarumpaet : Apa Saya Harus Sekarat Dulu?

Metroislam.id – Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan telah menolak permohonan penangguhan penahanan yang diajukan terdakwa kasus ujaran bohong Ratna Sarumpaet dalam eksepsinya.

Atas adanya penolakan itu, Ratna mengaku kecewa. Apalagi, kata Ratna, dirinya sudah tua dan tak pantas mendekam di balik jeruji besi.

“Saya merasa perlu (jadi tahanan kota), kan saya sudah berumur,” kata Ratna kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Rabu (6/3).

Ratna pun mengaku sempat sakit karena harus membiasakan diri hidup di dalam rumah tahanan. “Dua bulan pertama saya sakit,” imbuh Ratna.

Aktivis sosial ini pun bingung dengan keputusan majelis hakim itu. “Apa saya harus dalam kedaan sakit parah (sekarat) baru ditangguhkan? Penahanan itu kan dilakukan apabila saya menghilangkan barang bukti dan kabur. Semua (barang bukti) dipegang polisi, mau kabur ke mana?” ujar Ratna.

Dengan adanya penolakan itu, Ratna hanya bisa pasrah dan berharap selalu diberikan kesehatan. “Semoga Tuhan memberikan kesehatan,” sambung Ratna.

Diketahui, Jaksa Penuntut Umum mendakwa Ratna dengan dakwaan tunggal. Dia didakwa melanggar Pasal 14 ayat (1) UU Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana atau Pasal 28 ayat (2) juncto Pasal 45A ayat (2) UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik. (cuy/jpnn)

sumber : jpnn / wy

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *