Patuhi Sanksi AS Terhadap Iran, Facebook Berlakukan Kebijakan Sensor

Instagram telah mengkonfirmasi bahwa mereka telah menghapus posting yang menyuarakan dukungan untuk Qassem Soleimani, dengan juru bicara Facebook mengklaim bahwa sensor sepenuhnya dibenarkan untuk mematuhi sanksi AS. Instagram adalah salah satu dari beberapa platform media sosial yang tidak diblokir di Iran, dan itu adalah tempat di mana banyak (warga) di negara itu mengungkapkan kemarahan atas serangan pembunuhan AS di Irak pekan lalu.

Federasi Jurnalis Internasional mengutuk upaya sensor sebagai “belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah jejaring sosial dan bertentangan dengan bawaan aktualitas media.” 15 wartawan baru-baru ini disensor, yang bertentangan dan prinsip kebebasan berbicara.

“Perusahaan-perusahaan Big Tech besar ini adalah Polisi Pikiran untuk pemerintah AS: Facebook dan Instagram menghapus posting yang menyatakan dukungan untuk jenderal Iran Soleimani,” tweeted jurnalis Ben Norton. “Mereka mengatakan itu untuk mematuhi sanksi AS, tetapi bagaimana posting melanggar sanksi?”

Pemerintah AS menunjuk Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) sebagai organisasi teroris asing tahun lalu, dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap militer negara yang berdaulat.

Pasukan Quds elit IRGC, yang dipimpin oleh Soleimani, termasuk di antara pasukan yang mengubah gelombang melawan ‘kekhalifahan’ teroris Negara Islam di Suriah. Namun secara teknis, karena Washington menganggapnya sebagai teroris, Facebook memiliki alasan untuk mendeteksi setiap pos yang kritis terhadap serangan pembunuhan di luar hukum AS.

Sumber: islamtimes.org

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: