Sayyed Ali Khamenei: Pasukan Quds IRGC Tidak Memiliki Perbatasan, Mendukung Semua yang Tertindas

Dalam khotbah Jumat untuk pertama kalinya dalam delapan tahun, Imam Khamenei mengecam para penandatangan kesepakatan nuklir Eropa, menegaskan bahwa Jerman, Prancis, Inggris (dikenal sebagai E3) tidak dapat membuat negara Iran bertekuk lutut.

Pembalasan ke Pembunuhan Suleimani

Dia menggambarkan hari ketika Iran membalas pembunuhan Qassem Suleimani di AS sebagai “salah satu dari hari-hari Tuhan.”

“Hari ketika rudal Iran menghantam pangkalan AS di Irak adalah salah satu dari hari-hari Tuhan. Hari-hari ini adalah untuk sejarah, mereka bukan hari-hari biasa,” katanya kepada jamaah Musala Imam Khomeini di Universitas Tehran.

Kekuatan Tuhanlah yang menuntun pada kehadiran orang-orang yang luar biasa dan air mata serta hasrat mereka di jalan-jalan untuk pemakaman Jenderal Suleimani, kata sang Pemimpin, sambil mencatat bahwa ini menunjukkan tekad Ilahi bangsa Iran untuk melanjutkan jalan ini hingga akhir kemenangan.

Imam Khamenei memuji Jenderal Suleimani sebagai “salah satu komandan paling kuat dalam melawan teror di wilayah ini.”

Dia mengatakan bahwa orang Amerika itu “tidak berani menyerang berhadap-hadapan dengan Suleimani,” menekankan bahwa serangan rudal Iran di pangkalan Ain Al-Asad di Irak telah merusak prestise dan hegemoni AS.

Pemerintah AS membunuh Suleimani, bukan di medan perang tetapi dengan cara pengecut dan mereka mengakui tindakan teror mereka, ini adalah aib yang sebenarnya bagi Washington, tambahnya.

Pemimpin menegaskan bahwa Pasukan Quds IRGC “tidak mengenal batas (demarkasi), dia muncul di mana pun orang yang tertindas membutuhkannya.”

Pasukan Quds menawarkan dukungan kepada Palestina, Lebanon, Suriah, Irak, Yaman, serta mengamankan Iran, tambah Imam Khamenei.

Keunggulannya menekankan bahwa AS berbohong ketika menyuarakan dukungan kepada rakyat Iran.

“Badut Amerika mengklaim mereka berdiri di belakang orang Iran tetapi mereka semua berbohong,” kata Imam Khamenei, seraya menambahkan bahwa para pejabat Amerika hanya berusaha menusukkan belati mereka di dalam tubuh bangsa Iran.

Pesawat Ukraina dan Kesepakatan Nuklir

Berbicara tentang jatuhnya pesawat Ukraina di atas Tehran pada 8 Januari, Imam Khamenei mengatakan “tragedi mengerikan” benar-benar menyedihkan bangsa Iran dan menghancurkan hati mereka, tetapi mencatat bahwa musuh berusaha untuk menutupi kemartiran Jenderal Suleimani dengan insiden tragis.

Musuh menjadi sangat senang dengan jatuhnya pesawat yang tidak disengaja karena mereka berpikir bahwa mereka telah menemukan alasan untuk menghancurkan wajah Iran tetapi mereka pasti akan gagal, kata Imam Khamenei.

Sementara itu, Imam Ali Khamenei mengatakan bahwa salah satu langkah lain untuk menaungi tanggapan kuat Iran terhadap Arrogance adalah pernyataan oleh para penandatangan Eropa yang memperingatkan untuk mengembalikan sanksi PBB.

Pemimpin melanjutkan dengan mengatakan bahwa Jerman, Prancis, Inggris memberi Saddam senjata selama perang melawan Iran dan bahwa negara-negara Eropa melayani kepentingan AS.

“Setelah AS menarik diri dari perjanjian nuklir, saya menyarankan orang-orang kami untuk tidak mempercayai negara-negara Eropa,” katanya. Beliau menambahkan, “Berarti pemerintah E3 ingin membuat Iran bertekuk lutut, mereka akan gagal melakukannya.”

“Di masa mendatang, musuh bahkan tidak akan bisa mengancam orang Iran,” Imam Khamenei menekankan.

Pidato Bahasa Arab

Imam Khamenei juga menyampaikan Pidato Bahasa Arab terpisah yang membahas kerumunan orang Arab. Dalam pidatonya, dia menekankan bahwa “upaya besar telah dilakukan dalam upaya untuk menuntut perselisihan antara rakyat Iran dan Irak.”

“Kemartiran Suleimani, Muhandis menggagalkan skema perselisihan yang ditujukan terhadap Irak, rakyat Iran,” kata Imam Khamnei, merujuk pada Wakil Komandan pasukan paramiliter Hashd Shaabu Irak Abu Mahdi AL-Muhandis yang mati syahid bersama Suleimani dalam serangan AS di Baghdad pada 3 Januari. .

“Nasib kawasan bergantung pada pembebasan dari hegemoni AS dan pembebasan Palestina,” dia mengakhiri pidatonya.

  1. Sumber: islamtimes.org

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: