ISIS Tingkatkan Serangan di Irak dan Suriah Pasca Syahidnya Qassem Soleimani

The Associated Press (AP) mengatakan dalam sebuah analisis pada hari Selasa (28/1) bahwa Daesh “jelas memperoleh setidaknya ruang bernapas sementara” setelah ketegangan antara Iran dan AS meningkat setelah kemartiran Letnan Jenderal Soleimani, yang merupakan militer paling terkemuka di Iran, pemikir dalam pertarungan regional melawan Daesh.

AS membunuh Jenderal Soleimani, komandan Pasukan Quds dari Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC), pada tanggal 3 Januari. Serangan yang menewaskan Jenderal Soleimani juga membunuh Abu Mahdi al-Muhandis, komandan kedua Mobilisasi Populer Irak. (PMU), dan sekelompok sahabat mereka di Baghdad. Operasi itu dilakukan atas arahan Presiden AS Donald Trump.

Kedua komandan mendapatkan penghormatan yang mendalam di antara negara-negara Muslim atas upaya mereka dalam mengakhiri pemerintahan teritorial Daesh di Irak dan Suriah.

Sebagai balasan, IRGC menembakkan tembakan rudal balistik ke pangkalan udara Ain al-Assad di provinsi Anbar, Irak barat, yang menampung pasukan AS, dan pangkalan lain yang dikelola AS pada 8 Januari. Pentagon mengumumkan beberapa hari kemudian bahwa 34 tentara telah menerima cedera otak traumatis dalam serangan terhadap Ain al-Assad.

“Ketegangan ini pasti akan membantu Daesh, karena semua pasukan yang berjuang menjadi sibuk dengan masalah lain,” Abdullah Suleiman Ali, seorang peneliti Suriah yang berfokus pada kelompok-kelompok teroris, seperti dikutip oleh AP.

Suleiman Ali juga mengatakan ketegangan Iran-AS akan membantu memberikan pasukan teroris Takfiri kesempatan untuk merestrukturisasi ketika pemimpin barunya memperkuat cengkeramannya.

Militer AS mengklaim telah membunuh mantan kepala Daesh Takfiri Abu Bakar al-Baghdadi dalam serangan operasi khusus pada Oktober tahun lalu.

Rami Aburrahman, yang mengepalai apa yang disebut Observatorium untuk Hak Asasi Manusia Suriah, juga mengatakan kepada AP bahwa, “Pada hari bentrokan Amerika-Iran dimulai, Daesh mulai mengintensifkan serangannya.”

Laporan mengatakan Daesh melancarkan serangan lintas perbatasan dari Suriah ke Irak pada 14 Januari dan menewaskan seorang perwira Irak. Sehari kemudian, kelompok teroris itu menyerang sebuah pangkalan Irak di kawasan Salaheddine tengah, menewaskan dua tentara dan melukai lima lainnya.

Dalam salah satu serangan paling mematikan di Suriah pada 14 Januari, Daesh melakukan penyergapan yang menyebabkan terbunuhnya 11 tentara Suriah dan pasukan pro-pemerintah serta dua warga sipil di provinsi timur Dayr al-Zawr.

Kelompok Takfiri “mengambil keuntungan untuk meningkatkan pengaruhnya,” kata Omar Abu Laila, seorang komentator yang berbasis di Eropa.

“Beberapa warga sipil tidak berani meninggalkan rumah mereka setelah matahari terbenam karena takut pada Daesh,” tambah Abu Laila.

Menyusul pembunuhan dua komandan tinggi oleh AS, anggota parlemen Irak dengan suara bulat menyetujui RUU yang menyerukan penarikan semua pasukan asing pimpinan AS dari negara Arab itu.

Sumber: islamtimes.org

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *